Ikhtisar penyakit Alzheimer

Ikhtisar penyakit Alzheimer - Penyakit Alzheimer adalah jenis demensia yang paling umum di Inggris.
khtisar-penyakit-alzheimer
khtisar-penyakit-alzheimer
Demensia adalah sindrom (sekelompok gejala terkait) yang terkait dengan penurunan fungsi otak yang berkelanjutan. Ini dapat memengaruhi daya ingat, keterampilan berpikir, dan kemampuan mental lainnya.

Penyebab pasti penyakit Alzheimer belum sepenuhnya dipahami, meskipun sejumlah hal diperkirakan meningkatkan risiko Anda terkena kondisi tersebut.

Ini termasuk:
  • bertambahnya usia
  • riwayat keluarga dari kondisi tersebut
  • depresi yang tidak diobati, meskipun depresi juga bisa menjadi salah satu gejala penyakit Alzheimer
  • faktor gaya hidup dan kondisi yang terkait dengan penyakit kardiovaskular

Tanda dan gejala penyakit Alzheimer

Penyakit Alzheimer adalah kondisi progresif, yang berarti gejalanya berkembang secara bertahap selama bertahun-tahun dan akhirnya menjadi lebih parah. Ini mempengaruhi berbagai fungsi otak.

Tanda pertama penyakit Alzheimer biasanya adalah masalah ingatan kecil.

Misalnya, ini bisa jadi melupakan percakapan atau acara terkini, dan melupakan nama tempat dan objek.

Ketika kondisi berkembang, masalah memori menjadi lebih parah dan gejala lebih lanjut dapat berkembang, seperti:
  • kebingungan, disorientasi dan tersesat di tempat-tempat yang akrab
  • kesulitan merencanakan atau membuat keputusan
  • masalah dengan bicara dan bahasa
  • masalah bergerak tanpa bantuan atau melakukan tugas perawatan diri
  • perubahan kepribadian, seperti menjadi agresif, menuntut dan curiga terhadap orang lain
  • halusinasi (melihat atau mendengar hal-hal yang tidak ada di sana) dan delusi (mempercayai hal-hal yang tidak benar)
  • suasana hati atau kecemasan rendah

Siapa yang terpengaruh?

Penyakit Alzheimer paling umum terjadi pada orang berusia di atas 65 tahun.

Risiko penyakit Alzheimer dan jenis demensia lainnya meningkat seiring bertambahnya usia, mempengaruhi sekitar 1 dari 14 orang di atas usia 65 dan 1 di setiap 6 orang di atas usia 80.

Tetapi sekitar 1 dari setiap 20 kasus penyakit Alzheimer menyerang orang berusia 40 hingga 65 tahun. Ini disebut penyakit Alzheimer yang baru muncul atau muda.

Diagnosis

Ketika gejala penyakit Alzheimer berkembang perlahan, mungkin sulit untuk mengenali bahwa ada masalah. Banyak orang merasa bahwa masalah ingatan hanyalah bagian dari bertambahnya usia.

Juga, proses penyakit itu sendiri dapat (tetapi tidak selalu) mencegah orang mengenali perubahan dalam ingatan mereka. Tetapi penyakit Alzheimer bukanlah bagian "normal" dari proses penuaan.

Diagnosis penyakit Alzheimer yang akurat dan tepat waktu dapat memberi Anda kesempatan terbaik untuk mempersiapkan dan merencanakan masa depan, serta menerima perawatan atau dukungan apa pun yang dapat membantu.

Jika Anda khawatir dengan ingatan Anda atau mengira Anda menderita demensia, sebaiknya Anda memeriksakan diri ke dokter umum.

Jika memungkinkan, seseorang yang mengenal Anda dengan baik harus bersama Anda karena mereka dapat membantu menjelaskan setiap perubahan atau masalah yang telah mereka perhatikan.

Jika Anda khawatir tentang orang lain, dorong mereka untuk membuat janji dan mungkin menyarankan agar Anda mengikuti mereka.

Tidak ada tes tunggal yang dapat digunakan untuk mendiagnosis penyakit Alzheimer. Dan penting untuk diingat bahwa masalah ingatan tidak selalu berarti Anda menderita penyakit Alzheimer.

Dokter Umum Anda akan mengajukan pertanyaan tentang masalah yang Anda alami dan mungkin melakukan beberapa tes untuk mengesampingkan kondisi lain.

Jika diduga penyakit Alzheimer, Anda dapat dirujuk ke layanan spesialis untuk:
  • nilai gejala Anda secara lebih rinci
  • mengatur pengujian lebih lanjut, seperti pemindaian otak jika perlu
  • buat rencana perawatan dan perawatan
  • Bagaimana penyakit Alzheimer dirawat
Saat ini tidak ada obat untuk penyakit Alzheimer, tetapi obat-obatan tersedia yang dapat membantu meringankan beberapa gejala.

Berbagai jenis dukungan lain juga tersedia untuk membantu orang dengan Alzheimer hidup secara mandiri, seperti membuat perubahan pada lingkungan rumah Anda sehingga lebih mudah untuk bergerak dan mengingat tugas sehari-hari.

Perawatan psikologis seperti terapi stimulasi kognitif juga dapat ditawarkan untuk membantu mendukung ingatan Anda, keterampilan memecahkan masalah dan kemampuan bahasa.

Prospek

Orang dengan penyakit Alzheimer dapat hidup selama beberapa tahun setelah mereka mulai mengalami gejala. Tetapi ini bisa sangat bervariasi dari orang ke orang.

Penyakit Alzheimer adalah penyakit yang membatasi hidup, meskipun banyak orang yang didiagnosis dengan kondisi ini akan meninggal karena penyebab lain.

Karena penyakit Alzheimer adalah kondisi neurologis progresif, penyakit ini dapat menyebabkan masalah dengan menelan.

Hal ini dapat menyebabkan aspirasi (makanan yang dihirup ke dalam paru-paru), yang dapat menyebabkan infeksi dada yang sering.

Itu juga umum bagi orang dengan penyakit Alzheimer untuk akhirnya mengalami kesulitan makan dan nafsu makan berkurang.

Ada peningkatan kesadaran bahwa orang dengan penyakit Alzheimer membutuhkan perawatan paliatif.

Ini termasuk dukungan untuk keluarga, serta orang dengan Alzheimer.

Bisakah penyakit Alzheimer dicegah?

Karena penyebab pasti penyakit Alzheimer tidak jelas, tidak ada cara yang diketahui untuk mencegah kondisi tersebut.

Tetapi ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan yang dapat mengurangi risiko Anda atau menunda timbulnya demensia, seperti:
  • berhenti merokok dan mengurangi alkohol
  • makan makanan yang sehat dan seimbang dan menjaga berat badan yang sehat
  • tetap sehat secara fisik dan aktif secara mental
Langkah-langkah ini memiliki manfaat kesehatan lainnya, seperti menurunkan risiko penyakit kardiovaskular dan meningkatkan kesehatan mental Anda secara keseluruhan.

Penelitian demensia

Ada puluhan proyek penelitian demensia yang terjadi di seluruh dunia, banyak di antaranya berbasis di Inggris.

Jika Anda memiliki diagnosis demensia atau khawatir tentang masalah ingatan, Anda dapat membantu para ilmuwan lebih memahami penyakit dengan mengambil bagian dalam penelitian.

Jika Anda pengasuh seseorang yang menderita demensia, Anda juga dapat ikut serta dalam penelitian.

Gejala

Gejala penyakit Alzheimer berkembang perlahan selama beberapa tahun. Kadang-kadang gejala-gejala ini dikacaukan dengan kondisi lain dan pada awalnya dapat diturunkan ke usia tua.

Tingkat di mana gejala berkembang berbeda untuk setiap individu.

Dalam beberapa kasus, kondisi lain dapat menyebabkan gejala bertambah buruk.

Kondisi-kondisi ini meliputi:
  • infeksi
  • pukulan
  • igauan
Seperti halnya kondisi ini, hal lain, seperti obat-obatan tertentu, juga dapat memperburuk gejala demensia.

Siapa pun yang menderita penyakit Alzheimer yang gejalanya dengan cepat semakin memburuk harus diperiksa oleh dokter agar dapat ditangani.

Mungkin ada alasan di balik memburuknya gejala yang dapat diobati.

Tahapan penyakit Alzheimer

Secara umum, gejala penyakit Alzheimer dibagi menjadi 3 tahap utama.

Gejala awal

Pada tahap awal, gejala utama penyakit Alzheimer adalah penyimpangan memori.

Misalnya, seseorang dengan penyakit Alzheimer dini dapat:
  • lupakan percakapan atau acara terkini
  • salah menempatkan item
  • lupakan nama tempat dan benda
  • kesulitan memikirkan kata yang tepat
  • ajukan pertanyaan berulang-ulang
  • menunjukkan penilaian yang buruk atau merasa lebih sulit untuk membuat keputusan
  • menjadi kurang fleksibel dan lebih ragu untuk mencoba hal-hal baru
Sering ada tanda-tanda perubahan suasana hati, seperti meningkatnya kecemasan atau agitasi, atau periode kebingungan.

Gejala stadium menengah

Seiring berkembangnya penyakit Alzheimer, masalah memori akan bertambah buruk.

Seseorang dengan kondisi ini mungkin semakin sulit untuk mengingat nama-nama orang yang mereka kenal dan mungkin berjuang untuk mengenali keluarga dan teman-teman mereka.

Gejala lain juga dapat berkembang, seperti:
  • meningkatkan kebingungan dan disorientasi - misalnya, tersesat, atau berkeliaran dan tidak tahu jam berapa hari itu
  • perilaku obsesif, berulang atau impulsif
  • delusi (mempercayai hal-hal yang tidak benar) atau merasa paranoid dan curiga terhadap pengasuh atau anggota keluarga
  • masalah dengan bicara atau bahasa (aphasia)
  • tidur terganggu
  • perubahan suasana hati, seperti perubahan suasana hati yang sering, depresi dan perasaan semakin cemas, frustrasi atau gelisah
  • kesulitan melakukan tugas spasial, seperti menilai jarak
  • melihat atau mendengar hal-hal yang tidak dilakukan orang lain (halusinasi)
Beberapa orang juga memiliki beberapa gejala demensia vaskular

Pada tahap ini, seseorang dengan penyakit Alzheimer biasanya membutuhkan dukungan untuk membantu mereka dengan kehidupan sehari-hari.

Misalnya, mereka mungkin perlu bantuan makan, mencuci, berpakaian dan menggunakan toilet.

Gejala kemudian

Pada tahap-tahap selanjutnya dari penyakit Alzheimer, gejalanya menjadi semakin parah dan dapat menyusahkan orang dengan kondisi tersebut, serta pengasuh, teman dan keluarga mereka.

Halusinasi dan delusi mungkin datang dan pergi selama perjalanan penyakit, tetapi bisa menjadi lebih buruk ketika kondisi berlanjut.

Terkadang orang dengan penyakit Alzheimer bisa beringas, menuntut dan curiga terhadap orang-orang di sekitar mereka.

Sejumlah gejala lain juga dapat berkembang sebagai penyakit Alzheimer berkembang, seperti:
  • kesulitan makan dan menelan (disfagia)
  • kesulitan mengubah posisi atau bergerak tanpa bantuan
  • penurunan berat badan - terkadang parah
  • buang air kecil yang tidak disengaja (inkontinensia urin) atau feses (inkontinensia usus)
  • kehilangan kemampuan bicara secara bertahap
  • masalah signifikan dengan memori jangka pendek dan panjang
Pada tahap parah penyakit Alzheimer, orang mungkin membutuhkan perawatan dan bantuan penuh waktu dengan makan, bergerak, dan perawatan pribadi.

Kapan melihat dokter Anda

Jika Anda khawatir dengan ingatan Anda atau mengira Anda menderita demensia, sebaiknya Anda memeriksakan diri ke dokter umum.

Jika Anda khawatir tentang masalah ingatan orang lain, dorong mereka untuk membuat janji dan mungkin menyarankan agar Anda mengikuti mereka.

Masalah ingatan tidak hanya disebabkan oleh demensia - mereka juga dapat disebabkan oleh depresi, stres, obat-obatan atau masalah kesehatan lainnya.

Dokter umum Anda dapat melakukan beberapa pemeriksaan sederhana untuk mencoba mencari tahu apa penyebabnya, dan mereka dapat merujuk Anda ke spesialis untuk tes lebih lanjut jika perlu.

Penyebab

Penyakit Alzheimer diduga disebabkan oleh penumpukan protein yang abnormal di dalam dan di sekitar sel-sel otak.

Salah satu protein yang terlibat disebut amiloid, endapan yang membentuk plak di sekitar sel-sel otak.

Protein lainnya disebut tau, endapan yang membentuk kusut di dalam sel-sel otak.

Meskipun tidak diketahui secara pasti apa yang menyebabkan proses ini dimulai, para ilmuwan sekarang tahu bahwa itu dimulai bertahun-tahun sebelum gejala muncul.

Ketika sel-sel otak terpengaruh, ada juga penurunan utusan kimiawi (disebut neurotransmitter) yang terlibat dalam pengiriman pesan, atau sinyal, di antara sel-sel otak.

Tingkat satu neurotransmitter, asetilkolin, sangat rendah pada otak orang dengan penyakit Alzheimer.

Seiring waktu, berbagai area otak menyusut. Area pertama yang biasanya terpengaruh adalah yang bertanggung jawab atas ingatan.

Dalam bentuk penyakit Alzheimer yang lebih tidak biasa, berbagai area otak terpengaruh.

Gejala pertama mungkin masalah dengan penglihatan atau bahasa daripada ingatan.

Peningkatan resiko

Meskipun masih belum diketahui apa yang memicu penyakit Alzheimer, beberapa faktor diketahui meningkatkan risiko Anda terkena penyakit ini.

Usia

Usia adalah faktor tunggal yang paling signifikan. Kemungkinan mengembangkan penyakit Alzheimer berlipat ganda setiap 5 tahun setelah Anda mencapai usia 65 tahun.

Tapi bukan hanya orang tua yang berisiko terkena penyakit Alzheimer. Sekitar 1 dari 20 orang dengan kondisi di bawah 65.

Ini disebut penyakit Alzheimer awal atau muda dan dapat mempengaruhi orang-orang dari sekitar usia 40.

Sejarah keluarga

Gen yang Anda warisi dari orang tua Anda dapat berkontribusi pada risiko Anda terkena penyakit Alzheimer, meskipun peningkatan risiko yang sebenarnya kecil.

Tetapi dalam beberapa keluarga, penyakit Alzheimer disebabkan oleh pewarisan gen tunggal dan risiko kondisi yang diturunkan jauh lebih tinggi.

Jika beberapa anggota keluarga Anda menderita demensia selama beberapa generasi, dan terutama pada usia muda, Anda mungkin ingin mencari konseling genetik untuk informasi dan saran tentang peluang Anda terkena penyakit Alzheimer ketika Anda lebih tua.

Situs web Alzheimer's Society memiliki informasi lebih lanjut tentang genetika demensia.

Sindrom Down

Orang dengan sindrom Down berisiko lebih tinggi terkena penyakit Alzheimer.

Ini karena kesalahan genetik yang menyebabkan sindrom Down juga dapat menyebabkan plak amiloid menumpuk di otak seiring waktu, yang dapat menyebabkan penyakit Alzheimer pada beberapa orang.

Cidera kepala

Orang yang mengalami cedera kepala parah mungkin berisiko lebih tinggi terkena penyakit Alzheimer, tetapi masih banyak penelitian yang perlu dilakukan di daerah ini.

Penyakit kardiovaskular

Penelitian menunjukkan bahwa beberapa faktor gaya hidup dan kondisi yang berhubungan dengan penyakit kardiovaskular dapat meningkatkan risiko penyakit Alzheimer.

Ini termasuk:
  • merokok
  • kegemukan
  • diabetes
  • tekanan darah tinggi
  • Kolesterol Tinggi
Anda dapat membantu mengurangi risiko Anda dengan:
  • berhenti merokok
  • makan makanan yang sehat dan seimbang
  • menjalani kehidupan yang aktif, baik secara fisik maupun mental
  • menurunkan berat badan jika perlu
  • kurang minum alkohol
  • melakukan pemeriksaan kesehatan secara teratur seiring bertambahnya usia

Faktor risiko lainnya

Selain itu, penelitian terbaru menunjukkan bahwa faktor-faktor lain juga penting, walaupun ini tidak berarti faktor-faktor ini secara langsung bertanggung jawab untuk menyebabkan demensia.

Ini termasuk:
  • gangguan pendengaran
  • depresi yang tidak diobati (meskipun depresi juga bisa menjadi salah satu gejala penyakit Alzheimer)
  • kesepian atau isolasi sosial
  • gaya hidup yang tidak banyak bergerak

Diagnosa

Yang terbaik adalah menemui dokter jika Anda khawatir dengan ingatan Anda atau mengalami masalah dengan perencanaan dan pengorganisasian.

Jika Anda khawatir tentang orang lain, dorong mereka untuk membuat janji dan mungkin menyarankan untuk pergi bersama mereka. Seringkali sangat membantu memiliki teman atau anggota keluarga di sana.

Diagnosis yang akurat dan tepat waktu memberi Anda peluang terbaik untuk menyesuaikan, mempersiapkan, dan merencanakan masa depan, serta akses ke perawatan dan dukungan yang dapat membantu.

Mengunjungi dokter

Masalah ingatan tidak hanya disebabkan oleh demensia - mereka juga dapat disebabkan oleh:
  • depresi atau kecemasan
  • menekankan
  • obat-obatan
  • alkohol atau narkoba
  • masalah kesehatan lainnya - seperti gangguan hormon atau kekurangan nutrisi
  • Dokter umum Anda dapat melakukan beberapa pemeriksaan sederhana untuk mencoba mencari tahu apa penyebabnya. Mereka kemudian dapat merujuk Anda ke spesialis untuk penilaian, jika perlu.
Dokter umum Anda akan bertanya tentang kekhawatiran Anda dan apa yang Anda atau keluarga Anda perhatikan.

Mereka juga akan memeriksa aspek kesehatan Anda yang lain dan melakukan pemeriksaan fisik.

Mereka juga dapat melakukan beberapa tes darah dan bertanya tentang obat yang Anda gunakan untuk menyingkirkan kemungkinan penyebab lain dari gejala Anda.

Anda biasanya akan ditanyai beberapa pertanyaan dan melakukan tugas-tugas memori, berpikir, dan pena dan kertas untuk memeriksa bagaimana berbagai area otak Anda berfungsi.

Ini dapat membantu dokter Anda memutuskan apakah Anda perlu dirujuk ke spesialis untuk penilaian lebih lanjut.

Rujukan ke spesialis

Jika dokter umum Anda tidak yakin apakah Anda menderita penyakit Alzheimer, mereka mungkin merujuk Anda ke dokter spesialis, seperti:
  • seorang psikiater (biasanya disebut psikiater usia tua)
  • seorang dokter perawatan lansia (kadang-kadang disebut geriatrik)
  • seorang ahli saraf (ahli dalam mengobati kondisi yang mempengaruhi otak dan sistem saraf)
Dokter spesialis mungkin berbasis di klinik memori bersama para profesional lain yang ahli dalam mendiagnosis, merawat, dan memberi nasihat kepada penderita demensia dan keluarga mereka.

Tidak ada tes sederhana dan dapat diandalkan untuk mendiagnosis penyakit Alzheimer, tetapi staf di klinik memori akan mendengarkan kekhawatiran Anda dan keluarga tentang memori atau pemikiran Anda.

Mereka akan menilai daya ingat Anda dan bidang kemampuan mental lainnya dan, jika perlu, mengatur lebih banyak tes untuk mengesampingkan kondisi lain.

Tes kemampuan mental

Seorang spesialis biasanya akan menilai kemampuan mental Anda, seperti ingatan atau berpikir, menggunakan tes yang dikenal sebagai penilaian kognitif.

Sebagian besar penilaian kognitif melibatkan serangkaian tes dan pertanyaan pena dan kertas, yang masing-masing membawa skor.

Tes-tes ini menilai sejumlah kemampuan mental yang berbeda, termasuk:
  • memori jangka pendek dan panjang
  • konsentrasi dan rentang perhatian
  • keterampilan bahasa dan komunikasi
  • kesadaran waktu dan tempat (orientasi)
  • kemampuan yang terkait dengan visi (kemampuan visuospatial)
Penting untuk diingat bahwa nilai ujian dapat dipengaruhi oleh tingkat pendidikan seseorang.

Misalnya, seseorang yang tidak bisa membaca atau menulis dengan sangat baik mungkin memiliki skor lebih rendah, tetapi mereka mungkin tidak memiliki penyakit Alzheimer.

Demikian pula, seseorang dengan tingkat pendidikan yang lebih tinggi dapat mencapai skor yang lebih tinggi, tetapi masih menderita demensia.

Tes-tes ini karenanya dapat membantu dokter menentukan apa yang terjadi, tetapi tes-tes tersebut tidak boleh digunakan sendiri untuk mendiagnosis demensia.

Tes lainnya

Untuk mengesampingkan kemungkinan penyebab lain dari gejala Anda dan mencari kemungkinan tanda-tanda kerusakan yang disebabkan oleh penyakit Alzheimer, spesialis Anda dapat merekomendasikan untuk melakukan pemindaian otak.

Ini bisa menjadi:
  • CT scan - beberapa sinar-X otak Anda diambil pada sudut yang sedikit berbeda dan komputer menyatukan gambar
  • Pemindaian MRI - medan magnet yang kuat dan gelombang radio digunakan untuk menghasilkan gambar detail otak Anda
  • Beberapa pusat spesialis menawarkan pemindaian yang melihat fungsi otak dan endapan protein tertentu. Tetapi ini biasanya dibatasi untuk digunakan dalam uji klinis.
Dalam keadaan khusus yang jarang, mungkin disarankan agar cairan dari saluran tulang belakang Anda diambil untuk menganalisis protein yang terkait dengan demensia (dikenal sebagai tusukan lumbar).

Tetapi ini tidak digunakan secara rutin sebagai tes untuk demensia dan lebih umum digunakan untuk tujuan penelitian.

Setelah diagnosis

Mungkin diperlukan beberapa janji temu dan tes selama berbulan-bulan sebelum diagnosis penyakit Alzheimer dapat dikonfirmasikan, meskipun sering kali ia dapat didiagnosis lebih cepat daripada ini.

Diperlukan waktu untuk beradaptasi dengan diagnosis demensia, untuk Anda dan keluarga.

Beberapa orang merasa terbantu untuk mencari informasi dan merencanakan masa depan, tetapi yang lain mungkin memerlukan waktu lebih lama untuk memproses berita.

Mungkin membantu untuk membicarakan banyak hal dengan keluarga dan teman-teman, dan untuk mencari dukungan dari Alzheimer's Society.

Karena penyakit Alzheimer adalah penyakit progresif, berminggu-minggu hingga berbulan-bulan setelah diagnosis seringkali merupakan waktu yang tepat untuk memikirkan masalah hukum, keuangan, dan perawatan kesehatan di masa mendatang.

Pengobatan

Saat ini tidak ada obat untuk penyakit Alzheimer. Tetapi ada obat yang tersedia untuk sementara waktu dapat mengurangi gejala.

Dukungan juga tersedia untuk membantu seseorang dengan kondisi ini, dan keluarga mereka, mengatasi kehidupan sehari-hari.

Obat-obatan

Sejumlah obat mungkin diresepkan untuk penyakit Alzheimer untuk membantu sementara memperbaiki beberapa gejala.

Obat utama adalah:

Inhibitor asetilkolinesterase (AChE)

Obat-obatan ini meningkatkan kadar asetilkolin, suatu zat di otak yang membantu sel-sel saraf berkomunikasi satu sama lain.

Saat ini mereka hanya dapat diresepkan oleh spesialis, seperti psikiater atau ahli saraf.

Mereka mungkin diresepkan oleh dokter Anda berdasarkan saran dari spesialis, atau oleh dokter yang memiliki keahlian khusus dalam penggunaannya.

Donepezil, galantamine dan rivastigmine dapat diresepkan untuk orang dengan penyakit Alzheimer tahap awal hingga pertengahan.

Pedoman terbaru merekomendasikan bahwa obat-obatan ini harus dilanjutkan pada tahap penyakit yang lebih lanjut.

Tidak ada perbedaan dalam seberapa baik masing-masing dari 3 penghambat AChE yang berbeda bekerja, meskipun beberapa orang merespons lebih baik untuk jenis tertentu atau memiliki efek samping yang lebih sedikit, yang dapat mencakup mual, muntah dan kehilangan nafsu makan.

Efek samping biasanya membaik setelah 2 minggu minum obat.

Memantine

Obat ini bukan inhibitor AChE. Ini bekerja dengan menghalangi efek dari jumlah zat kimia yang berlebihan di otak yang disebut glutamat.

Memantine digunakan untuk penyakit Alzheimer sedang atau berat. Ini cocok untuk mereka yang tidak dapat mengambil atau tidak dapat mentoleransi AChE inhibitor.

Ini juga cocok untuk orang dengan penyakit Alzheimer parah yang sudah menggunakan AChE inhibitor. Efek samping dapat termasuk sakit kepala, pusing dan sembelit tetapi ini biasanya hanya sementara.

Untuk informasi lebih lanjut tentang kemungkinan efek samping dari obat spesifik Anda, bacalah leaflet informasi pasien yang menyertainya atau bicarakan dengan dokter Anda.

Obat-obatan untuk mengobati perilaku yang menantang

Pada tahap selanjutnya dari demensia, sejumlah besar orang akan mengembangkan apa yang dikenal sebagai gejala demensia perilaku dan psikologis (BPSD).

Gejala-gejala BPSD dapat meliputi:
  • peningkatan agitasi
  • kegelisahan
  • pengembaraan
  • agresi
  • delusi dan halusinasi
Perubahan perilaku ini bisa sangat menyusahkan bagi orang dengan penyakit Alzheimer dan pengasuh mereka.

Jika strategi koping tidak berhasil, psikiater konsultan dapat meresepkan risperidone atau haloperidol, obat-obatan antipsikotik, untuk mereka yang menunjukkan agresi yang terus-menerus atau tekanan yang ekstrem.

Ini adalah satu-satunya obat yang dilisensikan untuk orang dengan penyakit Alzheimer sedang hingga berat di mana ada risiko membahayakan diri sendiri atau orang lain.

Risperidone harus digunakan pada dosis terendah dan untuk waktu sesingkat mungkin karena memiliki efek samping yang serius. Haloperidol hanya boleh digunakan jika perawatan lain tidak membantu.

Antidepresan kadang-kadang dapat diberikan jika depresi diduga sebagai penyebab kecemasan yang mendasarinya.

Kadang-kadang obat lain mungkin disarankan untuk mengobati gejala spesifik di BPSD, tetapi ini akan diresepkan "off-label" (tidak secara khusus dilisensikan untuk BPSD).

Ini dapat diterima bagi dokter untuk melakukan ini, tetapi mereka harus memberikan alasan untuk menggunakan obat-obatan ini dalam keadaan ini.

Perawatan yang melibatkan terapi dan aktivitas

Obat-obatan untuk gejala penyakit Alzheimer hanyalah satu bagian dari perawatan untuk penderita demensia.

Perawatan, aktivitas, dan dukungan lain - bagi penjaga juga - sama pentingnya dalam membantu orang hidup dengan baik dengan demensia.

Terapi stimulasi kognitif

Terapi stimulasi kognitif (CST) melibatkan mengambil bagian dalam kegiatan kelompok dan latihan yang dirancang untuk meningkatkan daya ingat dan keterampilan memecahkan masalah.

Rehabilitasi kognitif

Teknik ini melibatkan bekerja dengan profesional terlatih, seperti ahli terapi okupasi, dan kerabat atau teman untuk mencapai tujuan pribadi, seperti belajar menggunakan ponsel atau tugas sehari-hari lainnya.

Rehabilitasi kognitif bekerja dengan membuat Anda menggunakan bagian-bagian otak Anda yang bekerja untuk membantu bagian-bagian yang tidak.

Reminiscence dan kisah hidup berhasil

Pekerjaan kenang-kenangan melibatkan berbicara tentang hal-hal dan peristiwa dari masa lalu Anda. Biasanya melibatkan penggunaan alat peraga seperti foto, barang favorit atau musik.

Pekerjaan kisah hidup melibatkan kumpulan foto, catatan, dan kenang-kenangan dari masa kecil Anda hingga hari ini. Ini bisa berupa buku fisik atau versi digital.

Pendekatan-pendekatan ini terkadang dikombinasikan. Bukti menunjukkan bahwa mereka dapat meningkatkan suasana hati dan kesejahteraan.

Pencegahan

Karena penyebab pasti penyakit Alzheimer masih belum diketahui, tidak ada cara pasti untuk mencegahnya. Tetapi gaya hidup sehat dapat membantu mengurangi risiko Anda.
Mengurangi risiko penyakit kardiovaskular Anda

Penyakit kardiovaskular telah dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit Alzheimer dan demensia vaskular.

Anda mungkin dapat mengurangi risiko mengembangkan kondisi ini - serta masalah serius lainnya, seperti stroke dan serangan jantung - dengan mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan kesehatan jantung Anda.

Ini termasuk:
  • berhenti merokok
  • menjaga alkohol seminimal mungkin
  • makan makanan yang sehat dan seimbang, termasuk setidaknya 5 porsi buah dan sayuran setiap hari
  • berolahraga setidaknya 150 menit setiap minggu dengan melakukan aktivitas aerobik intensitas sedang (seperti bersepeda atau berjalan cepat), atau sebanyak yang Anda bisa
  • memastikan tekanan darah Anda diperiksa dan dikendalikan melalui tes kesehatan rutin
  • Jika Anda menderita diabetes, pastikan Anda tetap diet dan minum obat

Faktor risiko lain untuk demensia

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa faktor-faktor lain juga penting, walaupun ini tidak berarti faktor-faktor ini secara langsung bertanggung jawab untuk menyebabkan demensia.

Ini termasuk:
  • gangguan pendengaran
  • depresi yang tidak diobati (walaupun ini juga bisa menjadi gejala demensia)
  • kesepian atau isolasi sosial
  • gaya hidup yang tidak banyak bergerak
Penelitian menyimpulkan bahwa dengan memodifikasi semua faktor risiko yang dapat kami ubah, risiko demensia kami dapat dikurangi secara signifikan.

Tetap aktif secara mental dan sosial

Ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa tingkat demensia lebih rendah pada orang yang tetap aktif secara mental dan sosial sepanjang hidup mereka.

Dimungkinkan untuk mengurangi risiko penyakit Alzheimer dan jenis demensia lainnya dengan:
  • bacaan
  • belajar bahasa asing
  • memainkan alat musik
  • menjadi sukarelawan di komunitas lokal Anda
  • mengambil bagian dalam olahraga kelompok, seperti bowling
  • mencoba kegiatan atau hobi baru
  • mempertahankan kehidupan sosial yang aktif
Intervensi seperti permainan komputer "pelatihan otak" telah terbukti meningkatkan kognisi dalam waktu singkat, tetapi penelitian belum menunjukkan apakah ini dapat membantu mencegah demensia.

Popular posts from this blog

21 Manfaat Kesehatan Jeruk (Santra) Luar Biasa Dengan Fakta Gizi!

19 Jus Aloe Vera Yang Luar Biasa Manfaat Untuk Kulit, Rambut & Kesehatan

20 Manfaat Lidah Buaya Terbaik (Ghritkumari) Untuk Kulit, Rambut & Kesehatan