Amiloidosis

Amiloidosis - Amiloidosis adalah sebutan untuk sekelompok kondisi langka dan serius yang disebabkan oleh penumpukan protein abnormal yang disebut amiloid dalam organ dan jaringan di seluruh tubuh.
Amiloidosis
Amiloidosis
Penumpukan protein amiloid (endapan) dapat menyulitkan organ dan jaringan untuk bekerja dengan baik. Tanpa perawatan, ini dapat menyebabkan kegagalan organ.

Halaman ini berfokus pada AL amiloidosis (sebelumnya dikenal sebagai amiloidosis primer), yang merupakan jenis yang paling umum, dan pada amiloidosis ATTR, yang sekarang didiagnosis lebih sering daripada di masa lalu.

Tanda dan gejala AL amiloidosis

Gejala AL amiloidosis tergantung pada jaringan dan organ mana yang terpengaruh.

Gagal ginjal

Kebanyakan orang dengan amiloidosis AL memiliki penumpukan protein amiloid (endapan amiloid) di ginjal mereka, dan beresiko gagal ginjal.

Gejala gagal ginjal meliputi:
  • pembengkakan, sering di kaki, disebabkan oleh retensi cairan (edema)
  • kelelahan
  • kelemahan
  • kehilangan selera makan

Gagal jantung

Endapan amiloid di jantung dapat menyebabkan otot menjadi kaku, sehingga lebih sulit untuk memompa darah ke seluruh tubuh.

Ini dapat menyebabkan gagal jantung, yang dapat menyebabkan gejala seperti:
  • sesak napas
  • busung
  • detak jantung tidak normal (aritmia)

Gejala lainnya

Protein amiloid juga dapat menumpuk di organ dan jaringan lain, seperti hati, limpa, saraf atau sistem pencernaan.

Ini berarti Anda mungkin memiliki gejala berikut:
  • merasa pusing atau pingsan, terutama setelah berdiri atau duduk
  • mati rasa atau perasaan kesemutan di tangan dan kaki (neuropati perifer)
  • mual, diare, atau sembelit
  • mati rasa, kesemutan dan rasa sakit di pergelangan tangan, tangan dan jari (carpal tunnel syndrome)
  • lidah yang membesar
Amiloidosis AL tidak mempengaruhi otak, jadi tidak menyebabkan masalah dengan ingatan atau berpikir, misalnya.

Kunjungi dokter Anda jika Anda memiliki gejala di atas dan khawatir. Dokter Anda dapat meresepkan perawatan untuk membantu dengan gejala-gejala ini.

Dalam beberapa kasus, AL amiloidosis dapat dikaitkan dengan jenis kanker tulang yang disebut multiple myeloma.

Penyebab AL amiloidosis

Amiloidosis AL disebabkan oleh kelainan pada sel-sel tertentu yang ditemukan di sumsum tulang, yang disebut sel plasma.

Sel-sel plasma abnormal menghasilkan bentuk abnormal protein rantai cahaya, yang memasuki aliran darah dan dapat membentuk endapan amiloid.

Orang sehat memiliki protein rantai cahaya normal dalam darah mereka yang merupakan bagian dari protein antibodi alami mereka, yang membantu melindungi tubuh dari penyakit dan infeksi.

Rantai cahaya abnormal pada pasien dengan AL amiloidosis mengumpul menjadi benang seperti benang (amiloid fibril) yang tubuh tidak dapat membersihkan dengan mudah.

Seiring waktu, fibril amiloid menumpuk sebagai deposit amiloid AL dalam jaringan dan organ. Ini secara bertahap menghentikan mereka berfungsi dengan baik, menyebabkan banyak gejala AL amiloidosis.

Tidak seperti beberapa jenis amiloidosis lainnya, AL amiloidosis tidak diwariskan, sehingga orang dengan kondisi ini tidak dapat menularkannya kepada anak-anak mereka.

Mengobati AL amiloidosis

Saat ini tidak ada obat untuk amiloidosis. Deposit amiloid tidak dapat langsung dihapus.

Tetapi ada perawatan untuk menghentikan lebih banyak protein abnormal yang diproduksi dan mengobati gejala Anda.

Perawatan ini dapat memberi waktu bagi tubuh Anda untuk secara bertahap membersihkan endapan sebelum terbentuk kembali, dan dapat membantu mencegah kerusakan organ.

Dalam kebanyakan kasus, perawatan akan melibatkan kemoterapi. Kemoterapi merusak sel-sel sumsum tulang yang tidak normal dan menghentikannya menghasilkan protein-protein abnormal yang membentuk endapan amiloid.

Steroid biasanya diberikan bersamaan dengan kemoterapi untuk meningkatkan efek obat kemoterapi. Mereka juga dapat mengurangi kemungkinan Anda memiliki reaksi buruk terhadap obat kemoterapi.

Dokter Anda mungkin juga mendiskusikan penggunaan perawatan lain, seperti transplantasi sel induk.

Anda juga mungkin memerlukan obat khusus jika Anda mengalami gagal jantung atau gagal ginjal. Dokter dan perawat Anda perlu mengontrol jumlah garam yang Anda miliki dan seberapa banyak Anda minum. Anda juga mungkin perlu cuci darah jika mengalami gagal ginjal stadium akhir.

Beberapa orang dengan gagal ginjal mungkin cocok untuk transplantasi ginjal, meskipun masalah mendasar dengan sumsum tulang Anda perlu dirawat menggunakan kemoterapi untuk mencegah penumpukan amiloid di ginjal yang baru.

Setelah kemoterapi, Anda perlu pemeriksaan rutin setiap 6 hingga 12 bulan untuk mencari tanda-tanda AL amiloidosis kembali (kambuh). Jika Anda kambuh pada tahap apa pun, Anda mungkin perlu memulai kemoterapi lagi.

Mendiagnosis AL amiloidosis

Mendiagnosis AL amiloidosis bisa sulit, karena gejalanya sering tidak jelas dan tidak spesifik.

Sampel jaringan kecil (biopsi) dapat diambil dari bagian tubuh yang sakit. Dokter Anda akan berbicara kepada Anda tentang bagaimana hal ini akan dilakukan.

Biopsi akan diperiksa di bawah mikroskop di laboratorium untuk melihat apakah ada endapan amiloid di dalamnya.

Tes lainnya

Anda mungkin juga memiliki tes lain untuk menilai bagaimana deposit amiloid mempengaruhi organ individu Anda.

Sebagai contoh:
  • mengambil sampel dari sumsum tulang Anda
  • pemindaian ultrasound jantung (ekokardiogram) untuk memeriksa kondisi jantung Anda
  • berbagai tes darah untuk mencari kerusakan pada jantung, ginjal, atau organ tubuh lainnya
  • CT scan atau MRI scan untuk memeriksa kesehatan berbagai organ dalam tubuh Anda
Pusat Amiloidosis Nasional NHS di Royal Free Hospital di London juga menawarkan jenis pemindaian tubuh yang disebut pemindaian SAP.

Ini melibatkan disuntik dengan sejumlah kecil protein darah berlabel radio yang disebut serum amyloid P komponen (SAP) sebelum dipindai dengan kamera khusus yang mendeteksi radioaktivitas.

Protein berlabel radio menempel pada endapan amiloid dalam tubuh Anda, yang menyoroti area tubuh Anda yang terpengaruh.

Amiloidosis ATTR

Amiloidosis ATTR disebabkan oleh endapan amiloid dari versi abnormal protein darah yang disebut transthyretin (TTR).

Amiloidosis ATTR dapat berjalan dalam keluarga dan dikenal sebagai amiloidosis ATTR herediter. Orang dengan amiloidosis ATTR herediter membawa mutasi pada gen TTR.

Ini berarti tubuh mereka menghasilkan protein TTR abnormal sepanjang hidup mereka, yang dapat membentuk deposit amiloid. Ini biasanya mempengaruhi saraf atau jantung, atau keduanya.

Jenis amiloidosis ATTR lainnya bukan keturunan. Ini disebut amiloidosis tipe ATTR liar, atau amiloidosis sistemik pikun. Dalam kondisi ini, endapan amiloid terutama mempengaruhi jantung dan juga dapat menyebabkan sindrom carpal tunnel pada beberapa orang.

Amiloidosis ATTR herediter dapat menyebabkan gejala pada usia berapa pun dari sekitar usia 30. Gejala amiloidosis ATTR tipe liar biasanya hanya muncul setelah sekitar usia 65 tahun.

Dalam beberapa tahun terakhir, sebagai hasil dari teknik pencitraan baru menjadi jelas bahwa amiloidosis tipe ATTR liar mungkin jauh lebih umum daripada yang diperkirakan.

Amiloidosis ATTR dapat didiagnosis dengan:
  • mengambil sampel jaringan yang terkena (biopsi jaringan)
  • pengujian genetik
  • pemindaian jantung - seperti ekokardiogram, MRI jantung, atau jenis pemindaian khusus yang disebut DPD
Beberapa jenis amiloidosis ATTR turunan dapat diobati dengan transplantasi hati.

Gagal jantung dapat diobati dengan mengontrol secara hati-hati jumlah garam yang Anda miliki dan berapa banyak yang Anda minum, dan dengan meminum obat untuk gagal jantung. Transplantasi jantung mungkin sangat jarang menjadi pilihan.

Popular posts from this blog

21 Manfaat Kesehatan Jeruk (Santra) Luar Biasa Dengan Fakta Gizi!

19 Jus Aloe Vera Yang Luar Biasa Manfaat Untuk Kulit, Rambut & Kesehatan

20 Manfaat Lidah Buaya Terbaik (Ghritkumari) Untuk Kulit, Rambut & Kesehatan